Kamis, 11 Juni 2015

Logika Orang Puasa Harus Hormati Orang yang Tak Puasa


Pernyataan Pak Menteri Agama menarik rasanya untuk di kupas. Mereka yang berpuasa harus menghormati yang tidak puasa, biarkan tempat makan buka, tempat hiburan buka dan lain-lain. Saya geli rasanya mendengar itu,  ingin ketawa rasanya. Seakan-akan selama ini orang yang puasa semena-mena terhadap yang tidak puasa.  Dan yang saya bingung itu malah keluar dari seorang muslim, padahal yang ibadah itu orang yang puasa dan yang gak puasa gak melakukan ibadah puasa. Anehnya lagi yang mendukung statement itu juga muslim.

Saya teringat waktu kecil. Dulu bersama teman-teman kami ngobrol-ngobrol dan bercanda saat orang shalat di masjid. Itu terjadi pas lagi shalat sunnah, soalnya waktu shalat wajib kami masuk barisan shalat. Lalu  ada bapak-bapak yang datengin kami dan ceramahin kami kalo kami harus menghormati orang yang beribadah seperti shalat sunnah. Semenjak itu kalo kami lagi di masjid, kalo ada yang rebut langsung kita bilang “ssssttt... Orang sholat woy, diem apa lu”.

Nah kalo logika Pak Mentri di pakai, sang bapak-bapak akan bilang ke orang yang sholat “Kalian harus hormati mereka yang ngobrol-ngobrol, itu kan hak mereka”. Kan begitu jadinya. Atau kita ambil contoh di agama lain. Kalo misalnya ada remaja yang lari-larian di gereja ketika jamaat gereja lagi doa, pasti ada yang melarang, karena kita sebagai makhluk beragama harus ngehormati yang lagi ibadah.  Bukan mereka yang berdoa harus menghormati yang lari-larian. Bener kan?

Logika pak mentri ini kebablasan kebaliknya. Lagi pula umat beragama selain islam udah pandai ko nyari makan walau tempat makan ditutup. Sejak SD, SMP hingga SMA teman saya yang non islam banyak kok. Dan ketika bulan puasa, mereka kalo mau minum pasti minta izin atau bilang “Sorry nih gue minum dulu ya” atau yang mau makan akan menghindar dari mereka yang puasa karena menghormati muslim yang puasa. Ini malah muslimnya yang nyeleneh, mentri agama pula lagi.

Menutup tempat makan ini atau seenggaknya tempat makannya yang tertutup itu penting. “Tugas kita kan puasa dan menahan dari godaan apapun” Ya itu benar, tapi bagi yang dewasa. Tapi kalo anak-anak yang lagi belajar puasa bagaimana? Apa yang mereka fikirkan ketika melihat makanan lezat-lezat terpampang. Padahal belajar puasa harus sejak dini.

Kita harus paham logika seperti apa yang dibangun dalam mempengaruhi persepsi masyarakat. Jangan sampai muslim jadi korban karena logika nyeleneh para pimpinan.

Azmul Pawzi

0 komentar:

Poskan Komentar